Unregistered Member
sign up
 Login

Username or Email

Password

Forget Password?

Free Register

 Main Page
 Announcement
 Discussion
 Article
 Photo Album
 Market Place
 Sharing List
 Stateboard
 Member List
 Like
 Applications
 Sign-Up

Article

 bigboss • 4 years ago • 1,668 viewed


IBADAT yang sangat dianjurkan Islam kepada umatnya dalam kehidupan seharian ialah berzikir kepada Allah. Jika ditinjau secara halus, zikir adalah amalan paling mudah dan tidak membebankan bagi Muslim untuk melaksanakannya berbanding ibadat solat, zakat serta puasa.

Amalan berzikir hanya menuntut ingatan penuh tulus kepada Allah. Berzikir tidak menuntut kerahan tenaga atau sumbangan kewangan sebaliknya hanya menuntut supaya digerakkan lidah, hati dan akal mengingati Allah pada bila-bila masa dan di mana juga.

Fadilat dan keistimewaan amalan berzikir ini, Allah berfirman yang bermaksud:“Wahai orang beriman! (untuk bersyukur kepada Allah) ingat serta sebut nama Allah dengan ingatan serta sebutan yang sebanyak-banyaknya. Bertasbih kamu kepada-Nya pada waktu pagi dan petang.”(Surah al-Ahzab, ayat 41-42)

Rasulullah SAW tidak ketinggalan menggalakkan setiap Muslim supaya merebut kesempatan hidup di dunia dengan memperbanyakkan zikir sebagai tiket untuk memasuki taman syurga yang penuh kenikmatan.

Sabda Baginda SAW yang bermaksud:“Apabila kamu melewati taman syurga, hendak kamu ikut sama menikmatinya. Sahabat bertanya: Apakah itu taman syurga, wahai Rasulullah? Ujar Baginda SAW: Ialah perhimpunan zikir.”(Hadis riwayat Tirmizi dan Ahmad)

Berdasarkan nas itu, dapat disimpulkan amalan berzikir amat digalakkan. Selain itu, amalan zikir menyerlahkan kesempurnaan identiti Muslim bertakwa dan menjadi ciri Ibadur Rahman yang sentiasa membasahkan lidah mereka dengan zikir dan doa tidak putus kepada Allah.

Pendek kata, zikir kepada Allah adalah petanda bertakhta iman di sudut hati dan juga bebas daripada belenggu sifat munafik yang tercela.

Zikir mempunyai pengertian cukup luas dan bukan sekadar bertasbih, bertahmid atau bertakbir seperti fahaman kebanyakan umat. Membaca al-Quran dan menghayati isi kandungannya juga adalah zikir.

Zikir maknanya ingat kepada Allah dengan apa juga cara. Oleh itu, apabila kita melihat pokok rimbun, lautan tiada bertepi, gunung-ganang dan alam keseluruhan, mencetuskan kesedaran hati akan kekuasaan Allah hingga kita ingat kepada-Nya juga dinamakan zikir.

Zikir adalah amalan tradisi orang salih dan bertakwa kepada Allah. Bagi mereka, berzikir menjalinkan hubungan jiwa yang erat dengan Allah pada setiap waktu dan ketika dalam kesusahan atau ketenangan, waktu berdiri, duduk atau berbaring.

Zikir yang menghiasi detik kehidupan menjadikan mereka sentiasa cergas, sihat dan bersemangat waja dalam menjunjung perintah Ilahi juga menjauhi larangan-Nya. Lebih penting, mereka mengecapi ketenangan hingga jiwanya sentiasa hidup dalam beribadat kepada Allah.

Semua ini manifestasi daripada zikir kepada Allah seperti firman-Nya yang bermaksud:“(Iaitu) orang yang beriman dan tenang tenteram hati mereka dengan zikrullah. Ketahuilah! Dengan zikrullah, tenang tenteram hati manusia. Orang beriman dan beramal salih, beroleh kebahagiaan yang amat menggembirakan dan tempat kembali yang sebaik-baiknya.”(Surah al-Ra’d , ayat 28-29)

Di samping itu, orang yang mengingati Allah memperoleh jaminan perlindungan Allah daripada sebarang gangguan dan godaan musuh utama manusia iaitu syaitan yang sentiasa mengintai peluang menjerumuskan mereka ke lembah kederhakaan kepada Allah.

Ini bermakna zikir berperanan sebagai perisai daripada pengaruh syaitan. Allah berfirman yang bermaksud:“Bahawasanya orang bertakwa, apabila mereka disentuh sesuatu imbasan hasutan oleh syaitan, lantas mereka ingat kepada Allah (berzikir), maka dengan itu mereka nampak (jalan yang benar).”(Surah al-A’raf , ayat 201)

Golongan yang tidak berzikir dan mengingati Allah bererti jiwanya sudah mati, hatinya semakin keras dan tentu semakin payah menerima kebenaran cahaya Islam. Akhirnya, dia menjadikan dirinya perangkap untuk diterjah dan dikuasai syaitan yang sentiasa mengarahkan pengikutnya melakukan kemaksiatan.

Firman Allah yang bermaksud:“Sedang saudara (pengikut) syaitan, dibantu oleh syaitan itu dalam melakukan kesesatan, kemudian mereka tidak berhenti-henti (melakukan perbuatan yang sesat lagi menyesatkan itu).(Surah al-A’raf, ayat 202)

Pernah suatu ketika, seorang sahabat Baginda SAW iaitu Ibnu Mas’ud didatangi lelaki yang kelihatan dari raut wajahnya dan bayangan matanya bahawa dia sedang dirundung duka. Lantas lelaki itu berkata:“Wahai Ibnu Mas’ud! Berikan kepadaku satu nasihat yang dapat kujadikan penawar untuk jiwaku sedang gelisah ini. Sejak akhir-akhir ini, perasaanku tidak begitu tenteram, jiwaku sentiasa gelisah, fikiranku selalu kusut, makan tak lalu, tidur tak lena.”

Mendengarkan hal itu, Ibnu Mas’ud berkata:“Jika itu penyakit yang menimpa jiwamu, maka hendaklah kamu bawa hatimu mengunjungi tiga tempat ini; pertama, tempat orang membaca al-Quran sama ada kamu membacanya atau kamu mendengarnya baik-baik. Kedua, majlis pengajian ilmu yang mengingatkan hatimu kepada Allah. Ketiga, cari tempat dan waktu yang sesuai supaya kamu dapat beribadat kepada Allah dengan penuh khusyuk dan tulus ikhlas.”

Pengajaran daripada kisah itu menjelaskan zikir berupaya bertindak sebagai terapi jiwa gundah di samping menghembuskan ketenangan hati dalam mengharungi pentas kehidupan yang penuh cabaran.

Lebih-lebih lagi, mutakhir ini kehidupan dunia penuh persaingan, semakin mencabar dengan pelbagai kemajuan serta pembangunan tidak terkawal dan tidak berhenti-henti mengubah wajah dunia era globalisasi dan dunia tanpa sempadan sedikit sebanyak menuntut kesediaan seorang Muslim untuk terus berjuang berdepan dengan cabaran sengit dalam roda kehidupan yang sentiasa berputar.

Justeru, ketenangan jiwa serta kemantapan akal perlu sebagai momentum konkrit dalam menepis segala anasir yang cuba menodai kesejahteraan hidup sejagat di samping berbekalkan iman dan Islam yang bertapak di sudut hati untuk menyuluhi hidup ke arah kebenaran.

Wajar Allah memperingatkan Muslim supaya sentiasa berwaspada dan beristiqamah dalam mengemudi bahtera kehidupan berbekalkan ajaran Islam yang suci. Untuk memperoleh kejayaan dan kebahagiaan abadi di dunia dan akhirat, Allah berfirman yang bermaksud:“Katakanlah! Sesungguhnya aku hanya menurut apa yang diwahyukan kepadaku dari Tuhanku. Al-Quran ini ialah panduan yang membuka hati dari Tuhanmu dan petunjuk serta menjadi rahmat bagi orang beriman. Apabila al-Quran itu dibaca, maka dengar akan ia serta diam (dengan sebulat-bulat ingatan untuk mendengarnya) supaya kamu beroleh rahmat. Sebut serta ingat akan Tuhanmu dalam hatimu, dengan merendah diri serta dengan perasaan takut (melanggar perintah-Nya) dan dengan tidak pula meninggikan suara pada waktu pagi dan petang. Jangan kamu menjadi orang yang lalai.”(Surah al-A’raf, ayat 203-205)

Zikir kepada Allah adalah penawar paling ampuh kepada sebarang masalah, musibah dan penyakit jiwa yang mewarnai alam maya kini. Zikir kepada Allah juga berupaya menyuntik ketenangan dan kekuatan dari segi jasmani dan rohani dalam merentasi lautan hidup yang sentiasa bergelora.

Virtual Friends - Copyright © 2001-2014 Webber Dot My Solutions (002351632-A). All rights reserved